Yang Harus Anda Ketahui Tentang Kain Katun dan Akrilik

Yang Harus Anda Ketahui Tentang Kain Katun dan Akrilik

Banyak orang mungkin tidak menyadarinya, tetapi kain digunakan dalam berbagai cara. Dan mereka memainkan peran penting dalam kehidupan kita sehari-hari. Dari bayi hingga dewasa, setiap orang mengenakan berbagai jenis kain. Kami juga menggunakan kain untuk pelapis, pembuatan sepatu, peralatan rumah tangga, dan seprai. Fokus postingan ini adalah pada kain katun dan akrilik

Proses Pembuatan Kain

Umumnya, tiga langkah dasar diikuti dalam proses pembuatan kain. Tahap pertama adalah produksi benang. Di sini, bahan baku yang dipanen diproses dan diubah menjadi benang dan benang. Prosedur ini dicapai dengan proses yang disebut pemintalan.

Jika dilakukan dengan tangan, proses ini rumit dan memakan waktu. Namun, dengan mesin pemintal, prosedurnya mudah. Saat berputar, serat dikumpulkan pada benda silindris yang disebut gelendong. Serat pintal terhubung ke untaian panjang benang atau benang.

Langkah kedua dalam proses produksi melibatkan menggabungkan benang individu untuk membentuk kain. Proses ini, yang disebut menenun, dilakukan pada mesin tenun. Alat tenun membutuhkan dua set benang. Set pertama, yang dikenal sebagai set lusi, dirangkai pada bingkai logam, sedangkan set kedua, yang disebut pakan, dihubungkan ke batang logam.

Pakan diatur secara sistematis dengan satu benang per batang. Komputer mengontrol alat tenun dan memungkinkan pakan menenun kain dengan benar. Penting untuk disebutkan bahwa ada metode lain untuk menggabungkan kain, seperti merajut dan merajut, terutama dengan bahan wol.

Kain tenun dikeluarkan dari alat tenun dan disiapkan untuk tahap pemrosesan terakhir. Kain baru dari alat tenun juga disebut greige. Itu diisi dengan puing-puing, partikel biji, dan kotoran dan harus dibersihkan sebelum diubah menjadi tekstil.

Langkah pertama adalah merawat kain baru dengan pemutih untuk memurnikan warna dasar. Kemudian, diperlakukan dengan bahan kimia untuk menghilangkan minyak, lilin, dan elemen lain yang dapat Anda temukan dalam serat. Akhirnya, kain dapat dikirim ke produsen tekstil.

Sekarang Anda mendapatkan arus dari proses produksi kain. Mari masuk ke kain katun dan akrilik, termasuk fitur, kegunaan, dan perawatannya.

Kain katun

Kain ini umum digunakan di seluruh dunia dan diperoleh dari serat di sekitar biji tanaman kapas. Serat-serat ini berbentuk bulat dan halus setelah biji matang. Tekstil kapas secara kimia organik dan tidak mengandung senyawa sintetis apa pun.

Penggunaan kapas pertama kali dimulai pada tahun 5000 SM di India. Anak benua India berkembang karena budidaya kapas yang menyediakan sumber-sumber pakaian dan tekstil lain yang cukup bagi orang-orang. Sejak awal produksi kapas, kapas telah banyak dipilih karena sifatnya yang menyerap keringat dan ringan.

Fitur

  • Kapas lebih tahan lama daripada sutra, tetapi tidak sekuat wol, dan lebih rentan terhadap pilling, robekan, dan robekan. Namun, itu masih salah satu kain yang paling populer dan banyak diproduksi. Rona alami tekstil ini adalah putih atau agak kekuningan, dan memiliki kekuatan tarik yang cukup baik.
  • Kapas adalah kain yang dapat dicuci dengan panas tinggi dan menutupi tubuh dengan baik. Ini menyerap banyak air namun cepat kering, menjadikannya kain penyerap kelembaban yang sangat baik. Di sisi lain, kain katun cenderung kusut dan menyusut saat dicuci kecuali diolah terlebih dahulu.

menggunakan

Kapas dihargai karena kemampuan beradaptasi, daya tahan, dan kenyamanan yang melekat. Kekuatan dan daya serap kapas menjadikannya kain yang sempurna untuk pakaian dan peralatan rumah tangga dan produk industri seperti terpal, tenda, seprai hotel, seragam tentara, dan bahkan pilihan pakaian astronot saat berada di luar angkasa. Beludru, korduroi, chambray, velour, jersey, dan flanel hanyalah beberapa kain yang terbuat dari serat kapas.

Kapas dapat dicampur dengan serat alami lainnya seperti wol dan serat sintetis seperti poliester untuk menghasilkan berbagai jenis kain untuk aplikasi yang berbeda.

Kapas digunakan dalam jaring ikan, penyaring kopi, tenda, penjilidan buku, kertas arsip, dan produk tekstil seperti pakaian dalam, kaus kaki, dan kaos. Mereka juga digunakan untuk membuat perban, penyeka, uang kertas, cotton buds, dan x-ray, antara lain.

Tips Perawatan

Kapas adalah kain tahan lama yang dapat dibersihkan dengan mesin dalam air hangat. Disarankan setengah dari dosis deterjen yang aman untuk warna saat mencuci kapas. Bilas ekstra jika Anda ingin handuk katun Anda menjadi sangat halus dan lembut. Kami merekomendasikan pengeringan atau pengeringan alami karena kapas cenderung menyusut. Untuk menghindari kerusakan atau perubahan warna, hindari pemutihan kain katun.

Kain Akrilik

Kain akrilik dibuat dari akrilonitril, polimer sintetis. Kain akrilik adalah tekstil berbasis bahan bakar fosil karena dibuat dengan mereaksikan senyawa berbasis minyak bumi atau batu bara tertentu dengan berbagai monomer.

Fitur 

  • Kain akrilik cukup hangat dan menyekat, namun tidak bernapas. Ini lebih terjangkau dibandingkan dengan wol atau serat alami lainnya. Ini juga bertahan lama dan cukup tahan lama, meskipun rentan terhadap pilling.
  • Zat ini buatan dan berasal dari minyak bumi dan batu bara. Itu terbuat dari plastik. Terlepas dari itu, ia memiliki tekstur lembut dan kenyal yang menyenangkan untuk disentuh.

menggunakan

Kain akrilik lebih disukai dalam aplikasi retensi panas karena merupakan salah satu tekstil yang paling tidak permeabel. Misalnya, sering digunakan dalam pakaian atletik, dengan olahraga, hoodies, dan celana atletik menjadi contoh umum. Namun, karena ada kemungkinan bahwa akrilik bersifat karsinogenik, sebaiknya hindari kontak kulit dengan serat ini.

Sementara bahan kimia sintetis lainnya mungkin ada dalam jumlah kecil dalam serat akrilik, bahan tersebut harus mencakup setidaknya 85 persen akrilonitril untuk dinyatakan sah. Kain yang dihasilkan akan memiliki sifat yang bervariasi tergantung pada bahan kimia yang dikombinasikan dengan akrilonitril.

Tips Perawatan

Ingatlah bahwa pakaian yang terbuat dari kain akrilik dapat rusak oleh air dingin dan panas. Akrilik bisa menjadi kaku dan tidak fleksibel saat dicuci dengan air dingin. Ini dapat melelehkan dan merusak mesin cuci Anda dan benda lain yang dimuat jika dicuci dengan air yang terlalu panas. Akibatnya, pakaian akrilik harus selalu dicuci dengan air hangat.

Kain akrilik, khususnya, lebih rentan terhadap pilling daripada hampir semua kain lainnya. Anda akan berakhir dengan tusukan pakaian yang dilapisi pil yang warnanya sama dengan pakaian yang Anda gunakan untuk mencucinya jika Anda mencuci pakaian akrilik dengan pakaian yang hampir tidak cocok dengan warnanya.

Sekarang Anda tahu ciri-ciri kain katun dan akrilik, kegunaannya, dan cara merawatnya. Anda dapat memperoleh kain berkualitas tinggi dari kami. Sebagai produsen grosir, kami memprioritaskan kebutuhan pelanggan dan memastikan kami melebihi harapan Anda. Isi formulir kontak untuk informasi lebih lanjut;

 

formulir kontak

"*" menunjukkan bidang yang wajib diisi

Letakkan file di sini atau
Jenis file yang diterima: jpg, gif, png, pdf, Maks. ukuran file: 128 MB.
    Bidang ini untuk tujuan validasi dan tidak boleh diubah.

    Postingan Terakhir

    Kain Oxford untuk Tas

    Banyak orang akan tetap berpegang pada produk dan layanan yang memberikan kepuasan terbaik. Setelah beberapa

    id_IDIndonesian
    Gulir ke Atas